Jakarta Barat berupaya gelar bazar pangan murah
coffe

Jakarta Barat berupaya gelar bazar pangan murah

kita lakukan penetrasi dengan pangan murah itu

Jakarta (ANTARA) – Pemerintah Kota (Pemkot) Jakarta Barat berupaya menggelar bazar pangan murah untuk memudahkan masyarakat mendapatkan bahan pangan terjangkau karena beberapa komoditas strategis saat ini harganya belum turun seperti daging sapi, cabai merah hingga bawang merah.

“Intinya memang kalau data harga masih dianggap tinggi, kita lakukan penetrasi dengan pangan murah itu,” kata Kepala Suku Dinas Ketahanan Pangan, Kelautan dan Pertanian (KPKP) Jakarta Barat, Iwan Indrianto, saat dihubungi di Jakarta, Jumat.

Iwan menjelaskan, untuk melakukan bazar murah pihaknya harus melakukan beberapa hal terlebih dahulu.

Pertama pihaknya akan memeriksa harga bahan pangan pokok di setiap pasar.

Setelah itu, pihaknya akan memantau harga bahan pokok mana saja yang naik ataupun stabil.

Baca juga: Ketersediaan bahan pangan di Pasar Slipi belum pulih

“Harga kita akan koordinasikan ke dinas untuk kolaborasi dengan kementerian untuk pasar murah dan daging murah,” kata Iwan.

Iwan belum bisa memastikan kapan pasar murah itu akan digelar.

Dia hanya memastikan pihaknya tengah berupaya agar bisa menggelar pasar murah dalam waktu dekat.

Sebelumnya, beberapa pedagang juga mengeluhkan harga bahan pokok yang tak kunjung turun.

Salah satu bahan pangan yang tidak turun semenjak Lebaran adalah daging sapi.

Baca juga: BI DKI: TPID komitmen jaga stok-harga pangan demi inflasi terkendali

Pedagang daging sapi di Pasar Slipi mengeluhkan lantaran harga yang belum turun dan masih di kisaran Rp160.000 per kilogram.

“H-2 Lebaran bahkan sempat sampai Rp180.000 per kilogram. Sekarang masih di Rp160.000,” kata salah seorang pedagang daging sapi Ade, di Pasar Slipi, Kamis.

Menurut Ade, karena harga daging sapi masih tinggi sehingga membuat dirinya mengalami kesulitan untuk menjual ke masyarakat yang menuntut harga kembali normal yakni Rp140.000 per kilogram.

“Apa lagi sekarang sudah Lebaran warga baru kemarin makan daging. Jadi, mana mungkin beli daging lagi dengan harga segitu,” ucap Ade.

Per hari, Ade mengaku hanya bisa menjual empat sampai lima kilogram daging. Bahkan saking sedikitnya pembeli, Ade memiliki stok daging sapi sampai 30 kilogram.

Baca juga: Anies minta BUMD-SKPD pangan pantau harga dan stok sampai Lebaran

Saat ditanya apa penyebab belum turunnya harga daging dari rumah pemotongan hewan (RPH), Ade mengaku tidak mengetahuinya.

Pewarta: Walda Marison
Editor: Edy Sujatmiko
HAK CIPTA © ANTARA 2022

sgp hari ini keluaran terhadap saat ini menjadi tidak benar satu pasaran yang paling banyak digemari dan mainkan oleh para bettor online yang tersedia di dunia maya terhadap selagi ini, hal itu tidaklah mengherankan karena cuma bersama dengan modal kecil kami telah bisa meraup banyak keuntungan maka dari itu kita menyediakan info togel singapore