Pembukaan audiensi kerusuhan Capitol, difokuskan pada ekstremis, Trump
ipp

Pembukaan audiensi kerusuhan Capitol, difokuskan pada ekstremis, Trump

Oleh LISA MASCARO, MARY CLARE JALONICK dan FARNOUSH AMIRI

WASHINGTON (AP) – Ketua komite DPR yang menyelidiki pemberontakan Capitol 6 Januari dan upaya Donald Trump untuk membatalkan pemilihan 2020 membuka sidang prime-time Kamis yang menyatakan serangan itu sebagai “upaya kudeta” yang menempatkan “dua setengah abad konstitusi demokrasi dalam bahaya.”

Rep Bennie Thompson, D-Miss., mengatakan “dunia sedang menonton” tanggapan AS terhadap penyelidikan panel selama setahun terhadap kerusuhan Capitol dan upaya luar biasa presiden yang kalah untuk menghentikan Kongres dari mengesahkan kemenangan pemilihan Joe Biden. Dia menyebutnya sebagai “upaya kurang ajar” untuk membatalkan pemilihan.

“Demokrasi tetap dalam bahaya,” kata Thompson. “Kita harus menghadapi kebenaran dengan keterusterangan, tekad, dan tekad.”

Komite itu menyajikan video yang belum pernah dilihat sebelumnya dan banyak bukti lainnya, yang bertujuan untuk menunjukkan “kisah mengerikan” dari kekerasan mematikan hari itu dan juga latar belakang yang mengerikan ketika Trump, presiden yang kalah, mencoba untuk membalikkan kemenangan pemilihan Biden.

Dalam satu klip, panel memainkan sindiran dari mantan Jaksa Agung Bill Barr yang bersaksi bahwa dia memberi tahu Trump bahwa klaim pemilihan yang dicurangi adalah “banteng—.”

Sidang Kamis malam memberikan kesaksian saksi mata dari petugas polisi pertama yang terkena kerusuhan massa dan dari pembuat film dokumenter yang melacak Proud Boys yang ekstremis saat mereka bersiap untuk memperjuangkan Trump segera setelah pemilihan dan kemudian memimpin penyerbuan Capitol.

Sidang juga menampilkan akun dari para pembantu Trump dan anggota keluarga, yang diwawancarai secara tertutup, termasuk mantan Jaksa Agung Trump yang mengatakan dia memberi tahu presiden klaimnya.

“Ketika Anda mendengar dan memahami konspirasi luas dan upaya untuk mencoba merusak setiap tuas dan lembaga pemerintah yang terlibat dalam hal ini, Anda tahu, rambut di belakang leher Anda harus berdiri,” Rep. Elaine Luria, D -Va., anggota panitia 1/6, mengatakan dalam wawancara pra-sidang.

Temuan panel 1/6 bertujuan untuk menunjukkan bahwa tradisi Amerika tentang pemindahan kekuasaan presiden secara damai hampir saja hilang. Mereka merekonstruksi bagaimana Trump menolak untuk mengakui pemilihan 2020, menyebarkan klaim palsu tentang penipuan pemilih dan mengatur kampanye publik dan pribadi yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk membalikkan kemenangan Biden.

Biden, di Los Angeles untuk KTT Amerika, mengatakan banyak pemirsa “akan melihat untuk pertama kalinya banyak detail yang terjadi.”

“Saya pikir itu jelas, pelanggaran mencolok terhadap Konstitusi,” katanya.

Trump, tidak menyesal, menolak penyelidikan itu lagi – dan bahkan menyatakan di media sosial bahwa 6 Januari “mewakili gerakan terbesar dalam sejarah negara kita.”

Hasil dari dengar pendapat publik minggu-minggu mendatang mungkin tidak mengubah hati atau pikiran di Amerika yang terpolarisasi secara politik. Tapi penyelidikan komite dengan 1.000 wawancara dimaksudkan untuk berdiri sebagai catatan publik untuk sejarah. Sebuah laporan akhir bertujuan untuk memberikan penjelasan tentang serangan paling kejam di Capitol sejak Inggris membakarnya pada tahun 1814, dan untuk memastikan serangan seperti itu tidak pernah terjadi lagi.

Kerusuhan tersebut menyebabkan lebih dari 100 petugas polisi terluka, banyak yang dipukuli dan berdarah, ketika kerumunan perusuh pro-Trump, beberapa bersenjatakan pipa, tongkat pemukul dan semprotan beruang, menyerbu ke Capitol. Sedikitnya sembilan orang yang berada di sana tewas selama dan setelah kerusuhan, termasuk seorang wanita yang ditembak dan dibunuh oleh polisi.

Emosi masih membara di Capitol, dan keamanan akan diperketat untuk sidang. Aparat penegak hukum melaporkan lonjakan ancaman kekerasan terhadap anggota Kongres.

Dengan latar belakang ini, komite berbicara kepada Amerika yang terpecah, menjelang pemilihan paruh waktu musim gugur ketika para pemilih memutuskan partai mana yang mengendalikan Kongres. Sebagian besar jaringan TV menayangkan sidang secara langsung, tetapi Fox News Channel tidak.

Di antara mereka yang hadir adalah beberapa polisi saat ini dan mantan polisi yang melawan massa dalam pertempuran putus asa untuk melindungi Capitol dan anggota parlemen yang terjebak bersama di galeri House selama pengepungan tetap dekat.

“Kami ingin mengingatkan orang, kami ada di sana, kami melihat apa yang terjadi,” kata Rep. Dean Phillips, D-Minn. “Kami tahu seberapa dekat kami dengan transisi kekuasaan non-damai pertama di negara ini.”

Ketua komite, pemimpin hak-hak sipil Thompson membuka sidang dengan menyapu sejarah Amerika. mengatakan bahwa dia mendengar dalam orang-orang yang menyangkal kenyataan pahit 6 Januari, pengalamannya sendiri tumbuh di waktu dan tempat “di mana orang membenarkan tindakan perbudakan, Ku Klux Klan, dan hukuman mati tanpa pengadilan.”

Dia dan wakil ketua Rep. Liz Cheney, R-Wyo., putri mantan Wakil Presiden Dick Cheney, menguraikan apa yang telah dipelajari komite tentang peristiwa menjelang hari Januari yang cerah ketika Trump mengirim para pendukungnya ke Kongres untuk “bertarung seperti neraka” untuk kepresidenannya sebagai anggota parlemen melakukan pekerjaan rutin biasanya sertifikasi hasil November sebelumnya.

Satu saksi yang dijadwalkan Kamis adalah pembuat dokumenter Nick Quested, yang memfilmkan Proud Boys menyerbu Capitol – bersama dengan pertemuan penting antara ketua kelompok saat itu Henry “Enrique” Tarrio dan kelompok ekstremis lainnya, Penjaga Sumpah, malam sebelumnya di tempat parkir terdekat. garasi.

Dokumen pengadilan menunjukkan bahwa anggota Proud Boys and Oath Keepers mendiskusikan pada awal November tentang perlunya berjuang untuk mempertahankan Trump di kantor. Para pemimpin kedua kelompok dan beberapa anggota sejak itu didakwa atas tuduhan penghasutan yang jarang terjadi atas serangan gaya militer.

Informasi dari putri Trump Ivanka Trump, yang mendesak ayahnya untuk menghentikan para perusuh, kemungkinan akan dibagikan dari penampilan pribadinya di hadapan komite.

Dalam beberapa minggu ke depan, panel diharapkan untuk merinci kampanye publik Trump untuk “Hentikan Pencurian” dan tekanan pribadi yang dia berikan pada Departemen Kehakiman untuk membalikkan kekalahan pemilihannya – meskipun lusinan kasus pengadilan gagal dan jaksa agungnya sendiri membuktikan ada tidak ada penipuan dalam skala yang bisa memberikan hasil yang menguntungkannya.

Panel menghadapi hambatan sejak awal. Partai Republik memblokir pembentukan badan independen yang bisa menyelidiki serangan 6 Januari seperti cara Komisi 9/11 menyelidiki serangan teror 2001.

Sebaliknya, Ketua DPR Nancy Pelosi mengantar pembentukan panel 1/6 melalui Kongres atas keberatan dari pemimpin Senat Republik Mitch McConnell. Dia menolak anggota parlemen yang ditunjuk Partai Republik yang telah memberikan suara pada 6 Januari menentang sertifikasi hasil pemilihan, akhirnya menyebut tujuh Demokrat dan dua Republikan.

Pemimpin DPR DPR Kevin McCarthy, yang telah terperangkap dalam penyelidikan dan telah menentang panggilan pengadilan komite untuk wawancara, menggemakan Trump pada hari Kamis. Dia menyebut panel itu “scam” dan menyebut penyelidikan itu sebagai “layar asap” politik untuk prioritas Demokrat.

Audiensi tersebut diharapkan untuk memperkenalkan orang Amerika pada tokoh-tokoh, beberapa terkenal, yang lain sulit dipahami, dan apa yang mereka katakan dan lakukan ketika Trump dan sekutunya mencoba membalikkan hasil pemilihan.

Publik akan mengetahui tentang tindakan Mark Meadows, kepala staf presiden, yang lebih dari 2.000 pesan teksnya memberi komite gambaran tentang perebutan waktu nyata untuk mempertahankan Trump di kantor. Tentang John Eastman, profesor hukum konservatif yang merupakan arsitek skema yang gagal untuk membujuk Wakil Presiden Mike Pence untuk menghentikan sertifikasi pada 6 Januari. Tentang pejabat Departemen Kehakiman yang mengancam akan mengundurkan diri daripada mengikuti proposal Trump.

Departemen Kehakiman telah menangkap dan mendakwa lebih dari 800 orang atas kekerasan hari itu, jaring terbesar dalam sejarahnya.

___

Penulis Associated Press Kevin Freking dan Michael Balsamo dan Alanna Durkin Richer di Boston berkontribusi pada laporan ini.

___

Untuk liputan lengkap dengar pendapat 6 Januari, kunjungi https://www.apnews.com/capitol-siege.

Oleh sebab itu diingatkan lagi untuk dapat menyimpan signi togel hari ini formal melalui situs ini secara baik. Agar tambah banyak kesempatan kemenangan dapat datang kepada diri kita semua. Semoga menjadi pembelajaran termasuk dengan sudah diketahui faedah khusus lain daripada pengeluaran sgp. Supaya bisa segera dicoba oleh para bettor untuk menjadikan pengeluaran sgp sebagai acuan taruhan togel sgp hari ini.