Teka-teki iklim: Studi menemukan semut tidak mengubah perilaku dalam suhu yang meningkat

Teka-teki iklim: Studi menemukan semut tidak mengubah perilaku dalam suhu yang meningkat

Publikasi Peer-Reviewed

UNIVERSITAS NEGARA CAROLINA UTARA

MencetakAplikasi Email

MAGE: PENELITI DI NORTH CAROLINA NEGARA UNIVERSITY MENEMUKAN BAHWA SEMUT TIDAK MENYESUAIKAN PERILAKU MEREKA DALAM RESPONS TERHADAP SUHU PEMANASAN DAN BERTAHAN DALAM MIKROHABITAT SUB-OPTIMAL BAHKAN KETIKA YANG OPTIMAL ADA. TEMUAN MENYARANKAN SEMUT MUNGKIN TIDAK MAMPU MENYESUAIKAN PERILAKU MEREKA DALAM RESPON TERHADAP EKOSISTEM PEMANASAN. FOTO INI MENUNJUKKAN SEMUT LAPANGAN HITAM (FORMICA SUBSERICEA) DI STASIUN UMPAN DALAM STUDI. SEMUT HANYA SEDIKIT LEBIH MUNGKIN UNTUK MENGGUNAKAN STASIUN UMPAN JIKA DITEMPATKAN DI MIKROKLIMAT YANG DIINGINKAN DARIPADA JIKA DITUTUP DI MIKROKLIMAT YANG TIDAK NYAMAN YANG TERLALU PANAS ATAU TERLALU DINGIN. melihat lebih banyak
KREDIT: SARA PRADO

Para peneliti di North Carolina State University menemukan dalam sebuah studi baru-baru ini bahwa semut tidak menyesuaikan perilakunya sebagai respons terhadap pemanasan suhu dan bertahan di mikrohabitat sub-optimal bahkan ketika terdapat habitat optimal. Temuan ini menunjukkan bahwa semut mungkin tidak dapat menyesuaikan perilakunya sebagai respons terhadap pemanasan ekosistem.

Semut adalah ektoterm – hewan yang suhu tubuhnya bergantung pada lingkungan. Sementara hewan-hewan ini mengalami kisaran suhu dalam kehidupan sehari-hari, sebagian besar hewan ektotermik lebih menyukai habitat yang sedikit lebih dingin daripada suhu fungsi optimal di mana hewan ektotermik dapat melakukan semua fungsi kehidupan dengan sebaik-baiknya. Jika menghadapi lingkungan yang lebih hangat dari titik optimal, ektoterm berisiko mendekati akhir mematikan dari spektrum fisiologinya. Dengan kata lain, jika terlalu panas, ektoterm akan mati.

Namun, sedikit yang diketahui tentang bagaimana – atau jika – serangga ektotermik akan menyesuaikan perilakunya untuk menghindari rentang suhu yang lebih hangat namun tidak mematikan – di mana fungsi secara fisiologis dimungkinkan tetapi tidak optimal – yang semakin mungkin terjadi karena perubahan iklim global.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana spesies serangga dapat merespons suhu yang lebih hangat dan tidak mematikan itu, para peneliti di NC State mempelajari lima spesies semut yang umum di Carolina Utara. Para peneliti menghitung dan mengumpulkan semut di ekosistem hutan dan mengukur suhu udara di lokasi pengumpulan untuk mengidentifikasi distribusi mikrohabitat yang tersedia. Para peneliti juga menggunakan termometer semut yang unik untuk mengukur suhu semut itu sendiri (yang bervariasi menurut warna dan ukuran tubuh semut). Terakhir, untuk menentukan suhu yang disukai setiap spesies, para peneliti mengumpulkan beberapa semut untuk laboratorium dan menempatkannya di ruang persegi panjang dengan gradien suhu yang terkontrol.

Para peneliti menemukan bahwa semut di laboratorium memang memiliki preferensi termal yang berbeda, tetapi semut di lapangan aktif di iklim pilihan mereka hanya sedikit lebih sering dari yang diperkirakan secara kebetulan. Sebaliknya, sebagian besar spesies dikumpulkan di lokasi yang lebih hangat daripada yang disukai, menunjukkan kurangnya kesadaran atau keterbatasan dalam kemampuan mereka untuk menyesuaikan diri dengan peningkatan suhu.

“Sangat menarik bahwa semut pekerja yang kami amati bersedia menempatkan diri mereka dalam situasi yang tidak nyaman saat mencari makan,” kata Sara Prado, asisten profesor dan rekan penulis studi tersebut. “Saya bertanya-tanya apakah makanan itu cukup ‘menguntungkan’ bagi semut untuk meningkatkan tingkat kenyamanan mereka, atau apakah mereka rela mengorbankan kesejahteraan mereka demi koloni.”

“Waktu dan tempat yang lebih hangat menghasilkan semut yang lebih hangat, dan mereka tidak menyesuaikan aktivitasnya agar sesuai dengan kondisi yang mereka sukai,” kata Elsa Youngsteadt, seorang profesor ekologi terapan di NC State dan rekan penulis studi tersebut. “Untuk saat ini, ini mungkin pertukaran yang berhasil bagi mereka. Tetapi jika Anda memikirkan biomassa semut yang sangat besar di bawah kaki, tingkat metabolisme mereka semua meningkat seiring dengan perubahan iklim. Bahkan jika itu tidak langsung membunuh mereka, apa arti metabolisme yang meningkat itu bagi siklus hidup mereka dan bahkan seluruh ekosistem hutan?”

Youngsteadt berencana untuk menyelidiki lebih lanjut pertanyaan ini dengan semut perkotaan yang secara efektif hidup di masa depan perubahan iklim di kota-kota yang relatif hangat.

Makalah, “Bisakah perilaku dan fisiologi mengurangi efek pemanasan pada ectotherms? Sebuah tes pada semut perkotaan,” akan diterbitkan 16 Januari di Jurnal Ekologi Hewan. Makalah ini ditulis bersama oleh Michelle Kirchner dari NC State University dan Kirsten Keleher dari Cornell University. Pekerjaan tersebut didukung oleh USDA National Institute of Food and Agriculture, Hatch Project #1018689 to Youngsteadt, dan oleh North Carolina State University.


JURNAL

Jurnal Ekologi Hewan

DOI

10.1111/1365-2656.13860

METODE PENELITIAN

Studi eksperimental

SUBYEK PENELITIAN

Hewan

JUDUL ARTIKEL

Bisakah perilaku dan fisiologi mengurangi efek pemanasan pada ektoterm? Ujian pada semut perkotaan

TANGGAL PUBLIKASI ARTIKEL

16-Jan-2023

PERNYATAAN KOI

tidak ada

Dari Peringatan Eurek!

Tentunya semua pengeluran data hk diambil langsung dari situs formal mereka yaitu Hongkongpools.com dan sekedar informasi tambahan untuk para pemain pemula, bahwa pasaran Hongkong ada tiap tiap hari dan jadwal tutup pasarannya di jam 23 : 00 WIB maka berasal dari itu kerap – seringlah datang di web kami sehingga tidak ketinggalan informasi seputar toto Hongkong. Untuk para pemain togel yang udah berpengalaman sudah pasti memerlukan data result Hongkong wla lengkap, maka dari itu silahkan klik halaman Data Keluaran HK Terlengkap Hari Ini yang di mana di halaman ini kamu dapat memandang banyak sekali information – information nomor togel hongkong berasal dari th. – th. yang lalu.